batik,

Semua ada alasannya

Saturday, November 07, 2009 Linda Leenk 3 Comments

Seorang ibu pemilik sebuah toko batik bercerita pengalamannya mengelola toko batik ke saya..

Pernah suatu ketika saat dia telah menutup toko aka udah saat nya dia istirahat, ada orang menggedor2 toko memaksa untuk si ibu membuka toko, kebetulan memang beliau tokonya jadi satu dengan rumah.

Saat dikonfirmasi toko beliau sudah tutup, si tamu dengan memohon minta si ibu membuka toko beberapa menit lagi soalny dia butuh batik karena kantor mewajibkannya untuk memakai batik tiap hari sabtu. (biasanya jumat ya? :p)

Terus terang saya tertawa mendengarnya :))
duh duh..hanya karena panik besok mau kekantor harus pakai batik sampai segitunya..

sinih2 say pinjamin punya saya :)) buanyak aku punya :))

dan ya memang, akhirnya si ibu membuka tokonya khusus buat si tamu tersebut, 'kasian' kata si ibu..(ya udah deh bu, alasan dia juga realistis kok)

lalu saya juga berbagi cerita tentang kesibukan saya..

ya modal saya memang tidak sebesar si ibu...

dan barang yang saya jual juga tidak sebanyak si ibu...

si ibu selalu memproduksi barang yang di jual dalam jumlah minim 100pieces..

waw..O_o banyak...kalau saya sih ndak mau produksi sebanyak itu..

bukan karena uang nya sih, lebih karena saya ingin setiap orang punya ciri khas sendiri atas batik yang dia pakai..

*beliau mengangguk seolah setuju dengan pernyataan saya*

:p ya bukan apa-apa..kadang yang saya buat itu beberapa memang saya pakai sendiri atau khusus dibuat untuk saya..

dan saya paling ndak mau waktu pergi, ketemu sama orang pakai baju yang corak dan model nya sama :|

klo kaos2 polos dan simple no problem lah..

tapi klo baju bercorak kok rasanya gimana yah..:|

jadi ilfil sama tu baju...

Suatu ketika ada teman ingin membeli baju dari saya, ya saya sih senang-senang saja..

Saat mereka tau harganya, dan berkata yang kemarin kok bisa murah??lhah yang kemarin kamu pengen itu produksi massal bikinan pabrik dan jelas2 bahannya juga beda..

yang ini saya mendesainkan,menjahitkan,bahannya pun beda..kok segitu maksa nya minta harga sama murah dengan produksi massal..


bukan apa-apa sih, saya juga menghargai tenaga pegawai saya..

saya ga mau beliau sampai harus mencari-cari orderan jahit lainnya demi tercukupi kebutuhannya karena orderan dari saya kurang buat beliau hidup sehari-hari

Saya membayar beliau bukan semurah-murahnya, saya membayar cukup murah dan cukup pantas untuk apa yang sudah beliau kerjakan..

Try to respect ..

kalau bukan kita yang menghargai mereka, mereka bakal diambil orang asing dan dipekerjakan lagi dengan upah minim..meski orang asing selalu pesan dalam jumlah ribuan,namun tetap hitungan per piecesnya terlalu murah..

agak kesal sama teman saya satu itu...dia sendiri tau kualitas baju seharga 25.rb yang dia beli itu seperti apa..tapi ngotot mau dapat baju dengan bahan lebih halus dan corak menarik seharga itu...*kainnya aja ndak dapet* :p

ya sudah situ ndak berjodoh sama saya..

bahkan orang asing bisa lebih menghargai apa yang saya buat kok ...

^^)

You Might Also Like

3 comments:

  1. orang asing itu mungkin karena byk yg lbh baik secara finansial dan pendidikan dari orang sini, jadi mereka bisa menghargai hasil karya dan tenaga orang kyknya ya..

    ReplyDelete
  2. Baju yang dipesan khusus itu pasti istimewa, wajar kalo harganya juga istimewa kan? ;)

    ReplyDelete