#LingTrip,

#Lingtrip One Night at The Port by Quarters Hostel in Singapore

Saturday, November 05, 2016 Linda Leenk 11 Comments

The Port by Quarters Hostel in Singapore Review
the orange signs
Minggu lalu saya mencoba salah satu hostel yang reviewnya cukup bagus di sini, mumpung lagi single trip ke Singapura. Malam itu pesawat saya delay, sehingga baru jam 22.00 waktu Singapore mendarat. Setelah menempuh perjalanan sekitar 30 menit akhirnya sampai di kawasan Clarke Quay Singapore. 

Awalnya saya cukup bingung menentukan hostel yang akan saya jadikan tempat transit satu malam ini. Sampai akhirnya saya memilih Quaters Hostel Singapore. Sayangnya, hostel tersebut penuh, jadinya saya dipindahkan ke The Port by Quarters Hostel ini. 

The Port by Quarters Hostel in Singapore Review
front door
Lokasi
Saya baru tau kalau kawasan ini termasuk kawasan ramai ketika malam hari, banyak cafe dan restoran pinggir jalan yang dipenuhi oleh para wisatawan. Setelah turun dari taksi di sekitaran Raffles Place Station, kemudian berjalan menyusuri cafe, pubs dan bars sampai menemukan papan orange bertuliskan "The Port".

Lobby
Untuk memasuki hostel ada tombol khusus yang harus ditekan, nantinya akan ada staff mereka yang menyambut. Namun karena saya datang sudah cukup malam dan resepsionis hostel sudah tutup, lumayan bingung ketika sampai di sana. Untungnya ada penghuni lain yang mau masuk ketika saya datang, langsung ikut masuk dan naik ke lantai dua. Lobby hostel terletak di lantai dua, sisi sebelah kanan, sedangkan sisi sebelah kirinya adalah lorong kamar no 1-20.  
The Port by Quarters Hostel in Singapore Review

Saya datang sudah cukup malam, dan pintu lobby tertutup serta tidak ada orang melintas. Sepuluh menit pertama saya habiskan dengan berusaha menghubungi no telepon yang tertera di pintu, namun tidak berhasil. Saya sudah menyerah dan memutuskan untuk mencari Mc Donalds 24 jam saja untuk menunggu pagi, sampai akhirnya menemukan tulisan self check-in. Jadi untuk para tamu yang datang di luar waktu jam resepsionis buka, mereka sudah menyiapkan self checkin, lengkap dengan petunjuk nomor bed dan kuncinya. YAY! Ga jadi terlantar di jalan. :))
The Port by Quarters Hostel in Singapore Review
Self check-in at The Port Hostel Singapore
Lega banget begitu menemukan nama saya di kantung-kantung ini, letak petunjuk ini harusnya kelihatan jelas sih. Namun karena saya lagi fokus cari resepsionis jadi ga kelihatan, HAHA. Kalau check in normal, seharusnya setelah masuk lobby akan bertemu dengan resepsionis. Copy paspor dan deposit SG$10 untuk jaminan keycard. Tapi karena saya kasusnya self check in jadi tanpa deposit lagi. 

Kamar
The Port by Quarters Hostel in Singapore Review

Kalau biasanya di hotel ada nomor kamar, di sini yang tersedia adalah nomor bed. The Port ini semacam capsule style hostel, jadi kamu akan sharing satu kamar besar dengan banyak orang. Yang membedakan The Port dengan hostel lainnya adalah ada penutup di setiap bed, jadi ada sedikit privacy untuk penghuninya.  Oh iya sebelum masuk ke kamar ada aturan untuk melepaskan sepatu dan diletakkan di luar kamar, tapi tetap saja ada yang memasukkan sepatunya ke kamar. 
The Port by Quarters Hostel in Singapore Review
the room
Sepertinya hanya ada dua lantai untuk kamar ini, bed nomor 1-20 di lantai dua dan bed nomor 31-40 di lantai tiga. Setiap tempat tidur dilengkapi dengan fold-out table (meja lipat), lampu, gantungan baju, universal plug, bantal dan selimut serta lemari penyimpanan di sisi bawah. Kebetulan nomor bed saya 31, dan itu harus memanjat dulu. Sedangkan lemari penyimpanan saya ada di sisi tempat tidur bagian bawah. Daripada bolak-balik dan membuat bising waktu itu saya memutuskan membawa tas pakaian ke atas tempat tidur. Toh ringan ini, mungkin keputusan saya itu akan berbeda ketika yang dibawa berupa koper yang cukup berat. 
The Port by Quarters Hostel in Singapore Review
the bed
Don't you worry about your stuff in locker. Locker itu terkunci dan membukanya hanya bisa dengan keycard yang kamu pegang.

For me, this is enough. Meskipun agak insecure karena isi kamar bercampur antara pria dan wanita, tapi cukup untuk istirahat. Selesai mengabari keluarga dan pacar, saya terdiam memikirkan letak kamar mandi dan cara untuk berganti pakaian :)) Secara tidak ada brief mengenai letak kamar mandi dan ruang ganti pakaian. 

Beruntung saya orangnya cukup well prepared, tisue basah dan kapas pembersih sungguh menyelamatkan kulit saya malam itu. Setelahnya saya pun bersiap untuk tidur, meski tidak terbiasa tidur dengan lampu dimatikan, namun terpaksa saya matikan.  Dan ketika saya hendak tertidur pulas, tetangga sebelah mengorok dengan indahnya, tetangga bawah mengobrol di telepon dengan nyaringnya serta tetangga depan berpacaran dengan lampu menyala. Jadi seperti ini rasanya tidur di Hostel! :))

The Port memiliki Wifi yang bisa digunakan secara gratis, saya langsung menyalakan lagu dan memasang headset demi bisa beristirahat. 

The Port by Quarters Hostel in Singapore Review

Paginya saya bangun cukup pagi karena harus bersiap-siap untuk acara hari itu. Sekalian saya ingin berkeliling dan melihat-lihat isi Hostel ini. Saya segera turun dari tempat tidur dan memasukkan tas ke locker.
The Port by Quarters Hostel in Singapore Review
the changing room

Lantai tiga berisikan dua ruangan, kamar tempat saya menginap dan lounge. Saya sempat ragu masuk ke ruangan lounge, takut salah. Akhirnya saya fokus melihat isi kamar dulu dan menemukan changing room ini . 
The Port by Quarters Hostel in Singapore Review
the view
Di sisi lain kamar ada meja dengan kaca, sepertinya tempat untuk berias dan juga jendela besar dengan view yang cantik.

The Lounge
The Port by Quarters Hostel in Singapore Review

Akhirnya saya memberanikan diri untuk membuka The Lounge yang ternyata isinya adalah kamar mandi dan tempat mencuci pakaian. Ada empat kamar mandi yang disediakan, sewaktu saya masuk ada tiga yang sedang terisi. Sayangnya ketika saya akan menggunakan kamar mandi ke empat, mimpi buruk itu terjadi. Ada yang meninggalkan oleh-oleh di kamar mandi tersebut. Yaiks.

The Port by Quarters Hostel in Singapore Review
the bathrooms
Kamar mandi di The Port menyediakan sabun, air panas dan tisue toilet namun tanpa shampoo amupun handuk.

The Port by Quarters Hostel in Singapore Review

The Port by Quarters Hostel in Singapore Review

Mesin cuci tersedia dan sepertinya bebas digunakan oleh siapa saja, kurang tahu kalau semisal nantinya ada biaya tambahan. 

Amenities

Salah satu hal terpenting ketika berada di luar negeri itu adalah internet, namun biaya roaming ya ga murah juga. Untungnya The Port menyediakan Wi-Fi gratis yang ga asal gratis, saya bahkan bisa streaming youtube dengan lancar malam itu.
The Port by Quarters Hostel in Singapore Review
the lobby

The Port by Quarters Hostel in Singapore Review
details
Sarapan di The Port mulai dari jam 08.00 sampai dengan 09.30, namun saya skip sarapan di sini karena harus check out dan berpindah lokasi. Tapi mereka ada free cup coffee untuk gelas pertama, serta juice dan milk sambil menunggu sarapan siap. 

The Port by Quarters Hostel in Singapore Review
the stairs

Servis dan Kebersihan
The Port by Quarters Hostel in Singapore Review

Saya ga bisa banyak mereview hal ini karena kunjungan saya cukup singkat di The Port, tapi resepsionisnya cukup ramah dan mau menjawab semua pertanyaan saya sih. :)

Untuk masalah kebersihan, ya saya cukup kesal dengan toilet yang membuat saya tidak bisa mandi. :|
Tapi mau bagaimana lagi, namanya juga tinggal bersama dengan orang dari berbagai penjuru negara. :)

Overall pendapat saya tentang The Port ini:

What I love : The location ; the view; the staff; the beds; the lobby and they provide water dispenser for free

What I Hate: Bad experience with the toilets; no towels (you need to rent from them) and no hook in the bathroom.
The Port by Quarters Hostel in Singapore Review
around The Port Hostel Singapore

Buat kamu yang ingin merasakan nightlife nya Singapore, mungkin bisa coba menginap di The Port. Lokasinya dikelilingi oleh banyak macam restoran, pubs dan bars ada banyak pilihan untuk menikmati minuman, karaoke atau hanya bersosialisasi dengan masyarakat lokal setempat. Lokasinya tepat di belakang Clarke Quay, tinggal jalan kaki dari MRT dan ATM juga banyak tersedia. 

Buat saya pribadi, dalam memilih tempat menginap kebersihan toilet sangat penting. Dan pengalaman di The Port buat saya scorenya 6/10. 
------
The Port by Quarters Hostel
http://theport.stayquarters.com/
50 Boat Quay | 2nd Floor, Singapore 049839, Singapore (2nd floor of a shop house)
+65 68166960 
email: theport@stayquarters.com

The Port by Quarters Hostel in Singapore Review
Selalu ada vas besar di setiap sisi tangga



You Might Also Like

11 comments:

  1. Mantap reviewnya detail sekali, bisa buat refernsi nih kalo ke singapore..

    ReplyDelete
  2. Oh itu semacam kayak dormitori atau sharing room ya...
    wah ikutan couchsurfing gak kak...

    ReplyDelete
  3. boleh juga nih idenya datang malam supaya ga kena deposit #loh

    ReplyDelete
    Replies
    1. depositnya murah kok :))
      lagian bakal dibalikin juga :))

      Delete
  4. Eh kalo hostel kayak nya ngak ada yg nyediain handuk gratis yaaa, gw suka bawa kanebo biar simple

    ReplyDelete
    Replies
    1. seriusan kanebo?
      kanebo yang buat kendaraan itu?:))

      Delete
  5. sendirian banget mbak ke SGnya?? Yaa tau gitu bisa bareng kita, aku soalnya takut kl sendirian jalan ke negara org, takut dideportasi :( hhahah

    ReplyDelete
  6. Ah, sharing yang amat sangat menyenangkan

    salam
    gabrilla

    ReplyDelete